Nggak Selalu Buruk, Anak Ngambek Sambil Guling-guling Ternyata Punya Manfaat Baik Loh!

Jika Anda berpikir bahwa berurusan dengan rengekan anak-anak adalah bagian terburuk dari mengasuh anak, Anda mungkin akan terkejut mengetahui tantrum / amukan anak Anda terjadi karena alasan yang baik. 

Sponsored Ad

Tampaknya aneh, mengamuk dan menangis bermanfaat untuk perkembangan dan keadaan psikologis anak Anda. Mengubah sikap Anda terhadap gangguan emosi anak Anda dapat membantu Anda memahami anak Anda dengan lebih baik dan mempertahankan ikatan orangtua-anak yang lebih kuat.

Berikut ini keuntungan dari amukan anak kecil:

1. Anak Anda sedang belajar bagaimana menghadapi situasi yang mengecewakan.

Sponsored Ad

Amukan sering terjadi sebagai akibat dari seorang anak yang mendengar "Tidak" dari orang tua mereka. Meskipun Anda mungkin tidak ingin melihat anak Anda bertingkah ketika mereka mendengar penolakan Anda, Anda harus menetapkan batasannya dengan tegas. Hidup tidak selalu berjalan seperti yang kita inginkan, dan semakin cepat seorang anak memahami hal ini, semakin cepat ia akan belajar bagaimana mengatasi kekecewaan. Dengan bekerja melalui emosi yang keras, anak Anda akan belajar cara mengatasi kemarahan dan ketakutan mereka, daripada memendamnya.

Sponsored Ad


2. Anak Anda merasa cukup aman untuk membagikan emosi mereka kepada Anda.

Sponsored Ad

Jika anak Anda membuat ulah tepat di depan Anda, itu artinya ia merasa cukup aman untuk merasakan bagaimana perasaan mereka dan menjalani emosi mereka di hadapan Anda. Berbelas kasih dan bantulah anak Anda meneriakkan semua kemarahan, ketakutan, dan frustrasi mereka dan lepaskan semua ini.

Baik anak-anak maupun orang dewasa tidak memilih apa yang mereka rasakan, tetapi orang dewasa sebenarnya dapat memilih bagaimana bertindak ketika mengalami emosi mereka. Anak-anak kecil tidak dapat mengendalikan perilaku mereka ketika mereka marah atau kesal. Sangat penting bahwa alih-alih menyuruh anak Anda untuk berhenti menangis dan menghukum mereka karena merasakan emosi yang kuat, Anda mempertahankan suasana kepercayaan dan kenyamanan.

Sponsored Ad

3. Amukan membantu anak Anda menghilangkan stres.

Sebagai orang dewasa kita tahu bahwa menangis adalah katup pelepas alami yang membantu kita menghilangkan stres, kecemasan, dan kekecewaan. Ini berlaku untuk anak-anak kecil juga. Jika kemarahan anak Anda disertai dengan air mata, mereka akan menghilangkan hormon stres yang memicu kecemasan.

Sponsored Ad

Memendam emosi juga dapat menyebabkan masalah tidur. Seorang anak yang telah berhasil mengatur emosinya melalui kehancuran dan bahkan air mata, akan lebih mudah tertidur dan tetap tertidur sepanjang malam.

Sponsored Ad

4. Anak Anda dapat "menikmati" tangisan tanpa dihakimi.

Seiring bertambahnya usia kita belajar bagaimana menjaga perasaan kita. Kita menekan mereka dan kita jarang membiarkan diri kita menangis, atau bahkan mendiskusikan ketakutan dan kekhawatiran kita dengan teman atau keluarga. Kerusakan emosional disukai oleh masyarakat, yang dapat membuat orang dewasa menjadi sangat stres. Balita masih pada usia di mana mereka dapat mengekspresikan emosi mereka dan dipahami, sebelum mereka tumbuh dewasa dan mulai harus berpikir tentang bagaimana mereka terlihat di mata publik.

Sponsored Ad

5. Amukan meningkatkan proses belajar.

Saat anak-anak belajar, mereka menghadapi masalah yang belum pernah mereka hadapi sebelumnya dan mereka tidak tahu bagaimana menyelesaikannya. Mengekspresikan frustrasi melalui tangisan adalah reaksi positif yang membantu seorang anak untuk hidup melalui emosi negatif mereka dan melepaskannya. Setelah mereka selesai menangis, mereka biasanya akan kembali untuk menyelesaikan masalah dengan tekad yang diperbarui.

Sponsored Ad

6. Tantrum membentuk mekanisme pengaturan emosi seumur hidup.

Kita belajar seiring bertambahnya usia, dan mengelola emosi seseorang adalah sesuatu yang perlu dipelajari juga. Seiring waktu, anak-anak menyadari bahwa mengomunikasikan kemarahan dan kecemasan mereka melalui kata-kata adalah cara terbaik untuk mengatasi perasaan ini. Tetapi untuk memperoleh keterampilan matang seperti pengambilan keputusan, anak Anda juga perlu mencoba cara yang "salah".

Tentu saja, Anda mungkin masih malu ketika harus menghibur anak Anda yang menangis keras di tempat umum, tetapi Anda tentu bukan yang pertama dan tidak akan menjadi orang tua terakhir yang melewati proses ini. Terus ingatkan diri Anda bahwa amarah datang dan pergi, dan ini hanya tahap penting dari pertumbuhan anak Anda.

Manakah dari poin-poin ini yang tampaknya paling mengejutkan bagi Anda? Apakah anak Anda membuat ulah? Sekarang sudah tau kan bagaimana harus menghadapi mereka.


Sumber: brightside

Kamu Mungkin Suka