​Muak Terus Disudutkan, Ningsih Tinampi Ancaam Siap Lakukan Ritual yang Bisa Rugikan Ribuan Orang: "Mau Apa?"

Nama Ningsih Tinampi hingga kini masih marak diperbincangkan usai mengaku bisa panggil malaikat hingga Nabi.

Setelahnya, banyak orang yang meragukan pengakuan Ningsih Tinampi tersebut, mulai dari Mbah Mijan, Mbak You bahkan MUI.

Sponsored Ad

Ketua Komisi Dakwah MUI Pusat, KH. Cholil Nafis, Ph.D pastikan bahwa manusia tak bisa memanggil Nabi.

Bahkan, ia menduga ada indikasi penyesatan dari pengakuan Ningsih tersebut.

"Indikasinya (penyesatan) ada, pertama dalam tayangan mengobati itu ada memanggil Nabi, memanggil malaikat. Memanggil kalo diartikan dihadirkan sehingga pasiennya jadi nangis-nangis itu bisa melihat kan. Sekali lagi itu indikasi yang perlu diteliti," ungkap Cholil dilansir dari acara 'Apa Kabar Indonesia Pagi'(20/1/2020).

Sponsored Ad

Setelah namanya viral, Ningsih Tinampi akhirnya minta maaf kepada publik.

"Jadi saya meminta maaf sebesar-besarnya untuk seluruh warga negara Indonesia," jelas Ningsih Tinampi dikutip Nakita.id dari unggahan kanal YouTube 'Populer Seleb' (17/1/2020).

"Seribu kali lagi saya mohon maaf, saya tidak bermaksud apa-apa," kata Ningsih Tinampi.

Sponsored Ad

Hingga kini, masih ada pihak-pihak yang terus mengomentari pengakuan Ningsih Tinampi tersebut.

Merasa jengah, ia bersedia melakukan hal yang tak terduga hingga bisa rugikan ribuan orang.

Hal itu ia sampaikan dalam tayangan di kanal YouTube Ningsih Tinampi (22/1/2020).

Dalam kesempatan itu, Ningsih Tinampi terlihat sedang makan bersama dengan rekan-rekannya saat beribadah umroh.

Ia pun kembali membahas polemiknya yang masih diserang banyak pihak hingga ia bersiap menutup tempat praktiknya bila perlu.

Sponsored Ad

"Aku ra ruwet-ruwet, apa maunya, aku suruh berhenti, nutup (usaha), tak tutup. Nanti aku minta bantuan sama pihak yang dikuatkan," ungkapnya.

Sponsored Ad

Jika benar usahanya ditutup, kemungkinan banyak pihak yang akan rugi.

Pasalnya, katanya setiap bulan ia bersedekah pada janda-janda hingga anak-anak yang kurang mampu.

"Nanti saya minta bantuan ulama atau siapa, tak ajak keliling (ulama), tak jak mutus semua yang sedekah-sedekah saya, saya udah nggak bisa lanjut. Karena wong aku dapate (dapatnya) uang dari pasien-pasien itu saya sedekah-sedekahkan, untuk mereka sekolahe, untuk janda-janda tua," ujarnya.

Sponsored Ad

Lebih lanjut, Ningsih Tinampi menjelaskan berapa banyak pihak yang dirugikan jika usahanya ditutup.

"Misalkan 1.000 (orang) per Rp200 ribu, sudah berapa? Itu per bulan loh saya mengeluarkan," jelasnya.

Sponsored Ad

"Trus saya memberi makan pasien setiap hari, sekitar 500, 600 orang, per hari. Saya tidak pernah memungut biaya apa pun. Siapa yang mau ganti rugi juga? Banyak kegiatan sosial dengan hasilnya ini," tambahnya.

"Soal aku mengutarakan, bisa manggil rosul manggil ini, itu loh saya udah minta maaf, kurang opo ngono loh, dikejar-kejar terus," tukasnya.


Sumber: grid.id

Kamu Mungkin Suka