Kisah Pria yang Dulu Sering Dituduh Mencuri oleh Tetangga Kini Sukses

Dalah kehidupan, setiap orang memiliki lika-liku hidupnya masing-masing. Sama halnya dengan Abdul Datuk Abdul Al Halim Mohd Al Fadzil, pengusaha kosmetik alhaalfa dan ahli tata rias asal Malaysia juga memiliki cerita kelam kehidupannya sebelum sukses seperti sekarang.

Dikutik dari mStar, Kamis (6/8), pria yang akrab disapa Alha membagikan kisah pilunya kala hidup di keluarga pas-pasan. Kisah itu ia ceritakan saat memberikan hadiah mobil Mercedes-Benz untuk ulang tahun ibunya yang ke-60.

Sponsored Ad

View this post on Instagram

terima kasih atas segala ape yg telah di beri semenjak dlm perut smpi sekarang..sujud syukur padamu ya allah~tarikh lahir ibu dapat hadiahkan ibu kereta yg diminatinya..alhamdulillah.. tapi nmber plate tu nama ayah..sbb nama ibu susah nak dapat..lagipun yg bawak pun ayah kan..😊😊 tataw nak cakap happynya macamana bila ape yg ibu ayah kita inginkan dan kita dapat bagi..sy tau ini hanya sikit xterbalas jasa mereka jaga kite dr kecik.. . . teringat peristiwa nak masuk uitm xde duit nak beli barang2 keperluan n yuran n kos perbelanjaan..ibu pajak gelang perkahwinan mereka..alha bawak ibu nek motor g kedai emas..time tu allah je tau ape perasaan..yg kalau boleh xnak bagi ibu pajak..tapi terpaksa..smpi now rasa terkilan tu..satu2nya pemberian ayah kat ibu time kawen..tapi itu jgak last yg ibu ada utk anaknye smbung belajar 😭😭 maaf ye bu..alha cuba carik kedai emas tu dah xde..😢 xpelah harap lepasni banyak lagi adiah balim boleh bagi kat ibu n ayah..selagi kuderat ni ada..insha allah..selagi ape balim buat,.niatnya xlain..nak bg ibu ayah senang,lepastu baru diri sendiri insha allah 🙇🏻‍♂️🙇🏻‍♂️ nk belikan merz yg canggih2 lagi ayah xnak..tak pandai nak tekan2 button tu katanya 🤣🤣 semalam pun jenuh call wiper xfunction..arini call kata dah ok..hahaha ayah ni..😅😂 love u forever smpi hujung nyawa..alha xbaik mana,tapi cuma kongsi ape yg boleh semoga jadi inspirasi pada yg mula nak berniaga,start pikir depa ni dlu baru pikir kite insha allah allah bagi semua..kalau buat sesuatu yg susah n rasa xmungkin boleh buat,..call depa ni mntak pendapat..insha allah benda tu dipermudah sbb semangat depa bg kat kite tu adalah “energy” yg allah supply pada kite.. kawan2...gf bf..tunang or wife anytime boleh tggalkn kite..tapi depa akan tetap kat sisi walau kite ada masa terlupa depa.. . . tiap kali nak raya satu benda alha igt time kecik dlu..ayah suka pakai baju melayu yg sama 2-3 tahun,bila tanya nape xbeli..katanya syg baju elok lagi pakai pun time raya je..xlama lepas tu dengar die borak ngn ibu kat bilik..bkn xnk beli,duit xckup..xpe biar anak2 dlu..start dr tu alha akan pastikan tiap kali raya ayah pakai baju baru..☺️☺️ tahun ni ayah pakai @alhaalfa.rtw okehh 😍😍😍🙏🏻🙏🏻

Sponsored Ad

A post shared by www.alhaalfa.com (@alhaalfa) on

Dalam ceritanya, ia mengungkapkan bahwa dahulu keluarganya sering sekali mendapat hinaan dan tuduhan yang kurang mengenakan. Seperti sempat dituduh sebagai pencuri bila ada yang kehilangan barang.

"Kalau pergi ke rumah orang dan ada sesuatu yang hilang, keluarga kami yang dituduh mencuri," cerita Alha, dikutip dari mStar.

Disebutkan, ayah Alha bekerja sebagai tukang kebun berpenghasilan setara Rp 1,7 juta per bulan. Dengan penghasilan yang terbilang sedikit kala itu, sang ayah harus menghidupi istri dan empat orang anak.

Sponsored Ad

Meski sempat berada di kehidupan yang serba terbatas, namun Alha tidak menyerah sampai situ saja. Kini, usaha kerasnya untuk tetap bangkit sudah berbuah hasil. Bahkan, kini ia mampu membahagiakan kedua orang tuanya dengan membelikan barang-barang mewah.

Sponsored Ad

“Saat ingat masa itu memang sedih, tapi situasi itulah yang membuat saya bertekad untuk berhasil dalam hidup demi membantu keluarga dan tak ada lagi yang menghina dan menuduh kami sebagai pencuri,” ujar pengusaha asal Malaysia tersebut.

Alha menyadari bahwa kesuksesan yang kini diraihnya, tak lepas dari doa dan perjuangan kedua orang tuanya. Ia juga menuturkan, kala itu sang ibu sempet menjual gelang emas pernikahannya untuk biaya kuliahnya.

“Saya membonceng ibu naik motor ke toko emas, kala itu hanya Allah yang tahu perasaan saya. Ingin melihat ibu tak menggadai gelang kesayangannya, tapi terpaksa," ujar pengusaha kosmetik itu.

Sponsored Ad

Perjuangan sang ayah juga disebut punya jasa besar dalam kehidupannya sekarang. Menurut Alha, ayahnya selalu bekerja keras dan tak pernah mengeluh. Karena itu, kunci kesuksesan menurut Alha adalah berbakti kepada orang tua.

“Pikirkan mereka (orang tua) dulu baru diri sendiri. Kalau ada sesuatu yang sulit, minta pendapat mereka,” kata pengusaha berusia 32 tahun tersebut.


Sumber: Linetoday

Kamu Mungkin Suka