Setelah Ia Belah "Batu Besar Ini", Langsung Ada yang Mau Beli Dengan "Harga 450 Juta"!

Beni adalah orang desa. Seperti biasa, hari itu ia dan temannya naik gunung untuk mencari kayu

Sponsored Ad

Siapa sangka, ia melihat sepotong kayu besar di tengah jalan. Kayu itu begitu besar dan kering, membuat Beni berdua bersama temannya membutuhkan waktu lama membawanya hingga ke rumah


Sponsored Ad

Saat sudah di rumah, mereka berencana memotong kayu tersebut menjadi 2 bagian, dengan masing-masing orang mendapatkan setengah bagian

Pada saat itu tiba-tiba seorang pria tua datang dan menanyakan jalan. Pria asing yang melihat kayu besar itu merasa bahwa kayu itu mirip dengan "Sichuan thuja" dan menyarankan mereka untuk membuka kayu tersebut

Sponsored Ad


Dan benar, itu adalah "Sichuan thuja"!

Sponsored Ad

Pria asing tadi langsung menawarkan harga 1 juta dolar Taiwan (sekitar 450 juta rupiah) untuk benda itu. Namun Beni pun menolaknya..


Sponsored Ad

Sebenarnya apa itu "Sichuan thuja"?

Thuja adalah pohon konifer di keluarga cemara Cupressaceae. Karena ia butuh di lingkungan yang keras, menerima hantaman angin dari tebing, membuatnya bengkok dan terlihat lebih elegan. Ia memiliki kepadatan kayu yang tinggi, berminyak dan memiliki aroma lembut. Sedangkan pada bagian akarnya, karena tumbuh di lingkungan yang relatif nyaman, bentuknya jadi lebih halus, dan baunya lebih sedap, biasa digunakan sebagai dasar dekorasi bantal dan tasbih Buddha.

Sponsored Ad


Thuja memiliki nama ilmiah "Thuja sutchuenensis", dimana merupakan pohon asli Tiongkok dan terancam punah di Kabupaten Chengkou (sebelumnya adalah bagian dari provinsi Sichuan), yang berada di lereng selatan Pegunungan Daba.

Sponsored Ad

Tingginya bisa mencapai 20 meter, namun sekarang sudah tidak ada lagi pohon dengan ukuran ini. Dedaunannya berbentuk datar dengan daun seperti sisik sepanjang 1,5-4 mm

Sponsored Ad

hijau di atas, dan dengan pita stomata putih sempit di bawah. Kerucutnya oval, hijau matang coklat, dengan panjang 5-8 mm dan lebar 3-7 mm.

Sponsored Ad

Thuja pertama kali muncul pada tahun 1899 dari spesimen yang dikumpulkan oleh botani Perancis, Paul Guillaume Farges di tahun 1892 dam 1900. Namun setelahnya sudah tidak ditemukan lagi dan dipercaya telah punah. Baru kemudian pada tahun 1999, Thuja tumbuh di tebing curam yang sangat sulit dijangkau, tempat dimana Paul menemukannya pertama kali. Tempat tersebut sekarang ditetapkan sebagai Kawasan Perlindungan Khusus untuk melindungi spesies tersebut

Wah, langka banget nih! Pantes aja mahal banget

Sumber: coco01

Kamu Mungkin Suka