5 Kali Menang Poker 28 Miliar, Raja Juddi Indonesia Bawa Uang Kemenangannya untuk Lakukan Ini

Pria ini mendapat julukan Raja Judi Indonesia.

Pasalnya, dia adalah sosok yang atk terkalahkan ketika bermain judi dengan lawannya.

Berjudi meamng kelakuakn yang tidak baik bagi umat beragama.

Seperti yang diketahui, judi merupakan sebuah tindakan yang seharusnya dijauhi dan bahkan praktik perjudian dianggap tabu di Indonesia.

Sponsored Ad

Namun, siapa sangka berawal dari sebuah hal tabu bagi pria asal Medan ini menjudi justru menjadi profesinya.

Dia adalah John Juanda, seorang profesional poker asal Medan.

Bagi pria asal Medan, Sumut, yang pernah menjadi ikon poker dunia tersebut, judi bisa jadi profesi bila dilakukan dengan profesional.

Nama John Juanda pada tahun 2014 lalu pernah menjadi pembicaraan hangat lantaran prestasinya menjuarai World Series of Poker (WSOP).

Menurut Pokernews.com, John Juanda tak hanya sekali menjuarai WSOP tapi sudah lima kali, yaitu pada tahun 2002, 2003, 2008, 2011, dan terakhir 2014.

Sponsored Ad

Dari prestasinya menjuarai lima kali WSOP, John mendapatkan hadiah total USD 2.330.926 atau sekitar Rp28 milliar.

Kuliah S2 di Seattle University

Sponsored Ad

John Juanda pada tahun 1996 menamatkan pendidikan S2 di Seattle University, Amerika Serikat.

Semasa kuliah S2 itulah John mengisi waktu luang kuliahnya untuk berjudi poker di kasino yang berlokasi tidak jauh dari kampus Seattle University.

Pada tahun 1999, John Juanda mengikuti kejuaraan WSOP pertamanya, saat itu dia berhasil menduduki peringkat kesembilan dan mendapatkan hadiah uang sebesar USD 1.500.

Berawal dari sanalah, pria kelahiran 8 Juli 1971 ini memutuskan untuk menjadi penjudi profesional.

Sponsored Ad

Nama John Juanda di dunia Poker sangat disegani, bahkan dalam World Series of Poker (WSOP) yang berlangsung di Inggirs tahun 2008 silam, dalam semalam John bisa mendapatkan uang senilai Rp 19 miliar, sebuah pencapaian yang bikin iri para penjudi-penjudi profesional lainnya.

Kartu remi dan permainan poker sudah membekas di ingatan John Juanda sejak kecil.

Sebab, sulung dari empat bersaudara ini sering melihat ayahnya bermain berjudi.

Seperti dikutip Goldsea.com, hal yang paling diingatnya adalah kebiasaan ayahnya yang selalu menenggak minuman beralkohol ketika sedang berjudi.

Sponsored Ad

Akibatnya, sang ayah kerap menelan kekalahan.

Kenangan buruk tersebut membuat Juanda tidak pernah meminum alkohol saat bertanding poker.

Uniknya, meskipun tidak minum, pria yang memiliki sebutan ‘JJ’ ini tetap memesan minuman.

Minuman tersebut kemudian diberikan kepada lawannya.

Mengenal Poker saat Kuliah

Juanda mulai mengenal permainan poker saat dia menempuh perjalanan ke Amerika untuk melanjutkan pendidikan S1 pada 1990.

Di atas pesawat, teman sebangkunya mengenalkan permainan yang menggunakan kartu remi tersebut.

Sponsored Ad

Setelah menamatkan pendidikan S1 di Oklahoma State, dia kemudian melanjutkan S2 di Seattle University.

Setelah mendapatkan gelar MBA pada 1996, Juanda memilih poker sebagai mata pencariannya.

Turnamen profesional

John Juanda tercatat mulai mengikuti turnamen poker profesional sejak 1999. Pada saat itu, dia mencatatkan namanya di urutan ke sembilan turnamen World Series of Poker (WSOP) di Amerika.

Di turnamen yang telah dimenangkannya sebanyak lima kali tersebut, Juanda berhak atas juara sebesar USD 15.000

Sponsored Ad

Empat bulan kemudian, di turnamen yang sama, dia finish di urutan ke tujuh dan berhak atas hadiah USD 399.600.

Selama musim panas tahun 2000, Juanda menjadikan dirinya sebagai rising star dalam turnamen poker profesional saat dia berhasil finish sebanyak enam kali.

Pada turnamen US Poker Championship di Kota Atlantic, dia berhasil finish di urutan kedua dan berhak atas uang tunai sebesar USD 159 ribu.

John Juanda mengakui jika semua kemenangannya di turnamen poker seluruh dunia tidak lepas dari campur tangan Tuhan.

Karena itu pula, sebagai bentuk terima kasih, dia berencana menyediakan perawatan medis gratis bagi masyarakat saat dirinya pensiun bermain poker nanti.

Rencananya, uang yang didapatkan bisa membantu sesama umat manusia yang membutuhkan bantuannya terutama soal pengobatan gratis.


Sumber: Grid

Kamu Mungkin Suka